MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

‘Ada banyak Muslim yang berbeda, empat berbeda’

‘Ayah saya datang ke Belanda pada tahun 1968 dengan sepeda dari Indonesia. Ia berasal dari keluarga miskin di Sumatera, dekat Malaysia. Dia berusia 25 tahun, lajang, suka bersepeda dan berpetualang. Dia mulai mencari masa depan yang lebih baik. Dia tidak tahu di mana itu. ‘Aku akan melihat kemana angin membawaku’.

“Dia datang ke Jerman empat belas bulan kemudian. Sepedanya dicuri di sana. Itu sebabnya dia tidak mau tinggal di sana. Dia mencuri sepeda lain dan pergi ke Belanda. Di sana dia tinggal. Liar. Tetapi Belanda tidak hanya pada orang asing saat itu. Kamu bisa bekerja. Setelah beberapa lama dia mendapat ijin tinggal.

“Dia bertemu ibu saya, seorang teman di Denmark, dengan pamannya. Dia juga dari Indonesia, di mana dia tinggal tetapi datang berkunjung. Dia berusia 19 tahun, dia 25 tahun. Dia mengira dia masih anak-anak, dia adalah seorang ‘lelaki tua’. ‘, tapi mereka berhubungan. Beberapa tahun kemudian mereka bertemu secara kebetulan di Indonesia, di mana dia sedang berlibur dan mereka memutuskan untuk menikah.

Lalu saya datang. Anak pertama dari tiga bersaudara lahir dan besar di Hoffdorf. Ayah saya bekerja di KLM Cargo dan ibu saya di rumah bersama kami. Dia tidak berbicara bahasanya dengan baik, tetapi berusaha sangat keras. Saya naik dari kelas 3 ke kelas 5 karena saya mendahului membaca, menulis dan matematika. Dalam arti tertentu mereka adalah induk dari harimau Asia; Mereka menganggap belajar dan mendapatkan ijazah itu sangat penting.

READ  Honda berencana melakukan ekspansi untuk menambah model kendaraan berlistrik untuk merelokasi pabrik dari India ke Indonesia

“Saya memiliki ibu yang muda dan sangat modern. Dan ayah yang lebih tua. Ia sangat berpikiran terbuka, tetapi Anda masih memiliki perbedaan generasi. Dibandingkan dengan anak-anak Belanda lainnya, orang tua kami lebih menghormati kami. Misalnya, saya yang ketiga kepada orang tua saya tentang diri saya sendiri. Berbicara tentang orang. Saya tidak mengatakan ‘ayah’ dan ‘paman’ tetapi ‘ayah’ dan ‘ibu’ dalam bahasa Indonesia. Ini sepertinya sangat aneh bagi orang Belanda.

“Saya memilih ketika saya mulai belajar Manajemen bisnis Berfokus pada Asia. Saya melakukan magang di Beijing. Secara keseluruhan, Cina berbeda dengan Belanda. Juga, saya harus berbicara bahasa Mandarin karena Anda tidak berbicara banyak bahasa Inggris. Setelah selesai, saya pergi ke Indonesia dan bekerja selama enam bulan di PBB.

“Saya meraih gelar master dalam ilmu politik. Menarik, pikirku, tapi berdasarkan kebijakan. Saya membatalkan rencanaku untuk bergabung dengan kelas diplomatik. Selama acara selama magang, saya bertemu dengan seorang nyonya rumah, Bos Benih East-West. Atau lebih tepatnya: dia bertemu saya. Saya sudah lupa tentang pertemuan cepat yang ramah ketika seorang rekan kerja memberi tahu saya, “Pria yang baru saja Anda ajak bicara ingin memberi Anda pekerjaan.”

Dimple Sokarthara: “Saya melakukan semua yang saya bisa untuk menunjukkan kehidupan seorang wanita Muslim Indonesia-Belanda di Instagram.” Foto Walter Musim Gugur

“Begitulah cara saya berakhir di Thailand. Saya bisa bepergian. Saya mewawancarai petani di Thailand, Kamboja dan Myanmar tentang teknik yang mereka gunakan. Saya menemukan segala sesuatu yang istimewa dan menarik. Aku mendapatkannya dari ayahku. Tapi saya hanya satu dari tiga, dan untuk saudara laki-laki dan perempuan saya itu kurang. Sekarang saya bekerja di Belanda lagi dan sudah mulai belajar psikologi.

READ  Dikagumi dan kesal dengan East Beau

“Saya dibesarkan sebagai seorang Islamis. Kami pergi ke masjid Indonesia di Astarb. Indonesia adalah negara Islam terbesar di dunia, tetapi setiap orang selalu sangat terkejut ketika saya mengatakan saya seorang Muslim. ‘Kamu? Muslim? ‘Mereka mengira hanya mereka yang memiliki akar Turki atau Maroko yang beragama Islam.

“Orang Maroko dan Turki Belanda mungkin lebih punya budaya sendiri daripada orang Indonesia. Kami punya dapur sendiri, tapi kurang percaya diri. Misalnya, saya tidak memakai helm dan ibu saya tidak.

“Di saat yang sama, ada beberapa hal yang sulit bagi orang tua saya. Misalnya partner non muslim. Dalam Al Qur’an dikatakan: “Jangan menikah dengan orang politeis.” Saya tidak berpikir dikatakan bahwa mitra non-Muslim memotivasi. Tetapi ini adalah percakapan yang sulit, karena Anda harus selalu mendekati orang tua dengan hormat dan tidak membantah mereka – hal ini membuat percakapan terbuka menjadi jauh lebih sulit. Selain itu, selalu ada fitur: Apa yang dikatakan tetangga dan keluarga tentang itu?

Ayah saya berkata: Jangan pakai helm

Agama dipengaruhi oleh budaya. Saya menikmati orang Indonesia dengan sangat santai. Misalnya banyak Muslim tidak suka anjing di rumah karena air liur anjing kotor. Sangat mungkin menemukan Muslim Indonesia dengan anjing.

“Saya melakukan apa saja untuk menunjukkan kehidupan seorang wanita Muslim Indonesia-Belanda di Instagram. Contohnya bagaimana saya menikmati Ramadhan. Saya berbagi resep sehat setelah buka puasa. Saya juga menyelenggarakan buka puasa vegetarian. Dibesarkan: Temukan keseimbangan. Keyakinan adalah penting, kata ayahku, tapi Islam adalah agama baru yang gratis di Belanda. Biarlah orang Belanda berlatih. Ayahku juga bilang: Jangan pakai helm. ”

Aplikasi: [email protected]

READ  Pita Digestra adalah milik semua orang