MATARAM INSIDE

Indonesia – Dapatkan berita terbaru tentang Indonesia. Baca Breaking News on Indonesia diperbarui dan diterbitkan di Maratam Inside

300 orang Irak yang heroik melawan Israel untuk dinormalisasi dengan CIDI

Ratusan tokoh Irak ingin Irak menandatangani Perjanjian Abraham. Mereka menyerukan normalisasi dengan negara Yahudi dan diaspora Yahudi. Sangat berbahaya untuk mempublikasikan pernyataan seperti itu di Irak, terutama dalam suasana formal.

Foto: Erica Whitley

Perdana menteri Israel ingin menjadi kebalikan dari pendahulunya Benjamin Netanyahu. Joe Biden juga ingin membangun citra ‘bukan Trump’. Namun, Bennett dan Biden memperoleh serangkaian apa yang disebut kemenangan internasional dari pendahulu mereka yang disebut ‘Kesepakatan Abraham’. Ketika Biden mencoba menyiasati konvensi penamaan itu, Bennett ingin memperluas keberhasilan ini. Misalnya, pemerintahnya melakukan ini dengan memperkuat hubungan dengan negara-negara seperti Mauritania, Oman, Arab Saudi, dan Indonesia Islam. Namun, negara-negara ini masih terpinggirkan dan kemajuannya tidak diketahui oleh orang luar.

Sampai detik ini. Karena Irak memiliki tradisi konsekuensi yang mengerikan Untuk menormalkan hubungan dengan Israel. Sebelumnya orang Irak dijatuhi hukuman mati, tetapi sekarang orang dapat dengan mudah dipenjara seumur hidup jika mereka mendukung hubungan dengan negara Yahudi. Jadi istimewa bahwa 300 pejabat Irak telah berkumpul di kota Erbil Kurdi-Irak Laporan Menyusul negara-negara seperti Maroko, Sudan, Uni Emirat Arab dan Bahrain, sebelum normalisasi dengan Israel.

Reaksi

Menteri Luar Negeri Israel Yair Labid menyebut pertemuan itu sebagai “sumber harapan dan optimisme.” Belakangan, Perdana Menteri Israel Bennett menanggapi positif laporan tersebut. Bennett menyambut baik segala macam naturalisasi dari dunia Arab. Bennett dikatakan telah berpidato di pertemuan itu di Majelis Umum PBB.

READ  Militer Indonesia belum menguji apakah wanita masih perawan

Reaksi Israel terhadap tanggapan domestik terhadap peristiwa Irak ini benar-benar berbeda. Presiden Irak Barham Salih menekankan bahwa laporan itu terutama “kerusuhan” dan menyatakan laporan itu “ilegal”. Pihak berwenang Irak telah mengeluarkan surat perintah penangkapan untuk dua penyelenggara dan ingin menahan 300 tokoh kunci. Apakah itu akan benar-benar terjadi masih menjadi tanda tanya besar, tetapi setidaknya para pejabat Benar-benar tidak toleran Sikap dan bertentangan dengan normalisasi dengan Israel. Peristiwa ini memberikan celah pertama dalam kebijakan saat ini dan merupakan langkah penting menuju perdamaian.